Pentingnya Usul..

Apakah yang dimaksudkan dengan usul..?

Disana terdapat banyak maksud yang telah diberikan oleh pakar-pakar bahasa dalam mendefinasikan perkataan usul ini.. antaranya adalah asas kepada sesuatu benda..atau asal kepada sesuatu..ini yang dimaksudkan dengan perkataan usul.. Tetapi kenapa usul ini penting? Bukankah natijah itu lebih penting daripada usul? Manusia berhajat kepada natijah, tanpa natijah maka sesuatu itu tidak ada apa-apa makna..bukankah itu yang bermain didalam kotak fikiran kita..?

Ya..tidak dinafikan natijah itu juga penting didalam sesuatu perkara..tetapi bagi kita mendapatkan sesuatu natijah dan yakin dengan kekuatan natijah itu..kita perlulah mengetahui asasnya..yakni usul atau asal datangnya natijah itu..dari manakah datangnya sesuatu natijah itu sendiri..? Begitu juga dengan ilmu..ilmu itu ada asasnya..dari mana datangnya ilmu itu.. dan dari setiap ilmu-ilmu ada usulnya masing-masing.. Feqh..ada usulnya..akidah..ada usulnya..dan sebagainya..

Disini saya akan membawa contoh perbezaan antara mereka yang mengetahui usul sesuatu ilmu itu atau cuma menghafal natijahnya sahaja..sebagai contoh.. 2 orang mekanik kereta..seorang mekanik itu mempunyai ilmu asas tentang kereta..tahu tentang jenis kerosakan, tahu jenis barang yang perlu diganti..tahu jenama-jenama yang baik dan sebagainya.. seorang lagi hanya membaiki kereta tanpa mengetahui apakah masalah yang berlaku..jadi disini adakah kita kan memilih untuk menghantar kereta kita kepada mekanik pertama atau kedua? Siapakah diantara mereka yang lebih menyakinkan kita untuk memperbaiki kerosakan kereta kita?

Jadi disini kita dapat melihat, bagaimana pentingnya seseorang itu untuk mengetahui sesuatu usul kepada natijah..dan perkara ini lebih ditekankan kepada mereka-mereka yang mempelajari feqh..mengapa saya katakan demikian? Ini kerana kita tidak mahu para pelajar feqh cum sekadar menghafal dalil-dalil yang terdapat didalam buku bahkan kita mahukan mereka dapat mengeluarkan hukum daripada nas-nas Al-Quran dan Sunnah nabi (s.a.w)..Jadi bagaimana kita hendak mengeluarkan hukum, jika kita tidak memahami kaedah-kaedah usul? Atau usul kepada hukum tersebut? Jadi mahu tidak mahu kita perlulah mempelajari usul feqh ini dengan lebih mendalam..dan bukan sahaja mempelajari..bahkan kita perlu menggunakan kaedah-kaedh usul yang telah kita pelajari dalam setiap pengajian yang melibatkan feqh..walaupun disana tidak disebutkan bagaimana hukum ini dikeluarkan tetapi kita dapat mengetahui bahawa hukum tersebut dikeluarkan seperti itu dan ini..

Apa faedah kita belajar ilmu usul ni?

Faedahnya terlalu banyak..antaranya ialah :

1) Kita dapat memahami hukum fiqh dengan lebih mendalam..

2) Keyakinan kita kepada sesuatu hukum yang dikeluarkan itu menjadi semakin kuat..

3) Menjadikan kita lebih dipercayai apabila mengeluarkan sesuatu hukum..

Inilah antara faedah-faedah yang terbesar pentingnya untuk kita mengetahui sesuatu usul..terutamanya usul tentang masalah yang berkaitan dengan feqh.. Jadi setakat ini sahajalah entri kali ini..apa yang kurang itu datangnya dari kelemahan diri saya..apa yang lebih itu datangnya dari Allah..Wallahua’lam..

Perlunya Syariah Islam..

Pertamanya marilah sama-sama kita menghuraikan makna syariah islam itu terlebih dahulu sebelum sama-sama kita menghayati dan mengetahui mengapa kita berhajat kepada syariah islam ini.. Syariah islam itu secara umumnya bermaksud himpunan suruhan dan juga hukum-hakam samada berbentuk iktikad atau amalan yang dilakukan oleh kita sebagai hamba Allah.. Dalam entri sebelumnya saya telah menghuraikan perbezaan antara syariah islam dan fiqh islami..jadi saya tidak perlu untuk menghuraikan makna syariah ini dengan lebih panjang lagi.. Dalam entri ini saya akan mendatangkan 3 kepentingan atau tujuan mengapa perlunya syariah islam ini dalam kehidupan kita sebagai hamba Allah..

Membebaskan pemikiran manusia daripada perhambaan kepada taklid dan khurafat.

Bagaimanakah dikatakan syariah islam ini dapat membebaskan kita daripada perhambaan kepada taklid dan khurafat? Tidak lain tidak bukan jawapannya adalah melalui jalan akidah..Iaitu dengan cara beriman dengan Allah yang satu, tiada Tuhan selainNya.. dengan adanya akidah ini maka kita akan terlepas daripada perhambaan kepada perkara-perkara taklid ( ikutan ) seperti menyembah pokok apabila kita meihat mereka-mereka yang menyembah pokok, atau menyembah lembu apabila kita melihat mereka-mereka yang menyembah lembu dan sebagainya.. Dan kita juga terlepas daripada mempercayai perkara-perkara yang khurafat..yang diceritakan secara turun-temurun daripada satu generasi ke satu generasi yang lain oleh nenek moyang kita.. dari sini kita dapat melihat betapa pentingnya dan berhajatnya kita sebagai manusia yang lemah kepada petunjuk dan syariah islam yang telah ditetapkan oleh Allah..

Menjadi individu yang baik dirinya dan akhlaknya.

Yang kedua adalah untuk menjadikan kita sebagai seorang manusia yang baik dari segi diri ( penampilan/ karekterisitik ) dan juga baik akhlaknya.. Cuba kita bayangkan andai tiada gesaan didalam Al-Quran mahupun hadis baginda (s.a.w.) menyeru manusia agar menutup aurat mereka..Walaupun tidak dapat dinafikan sekarang ini kita dapat lihat betapa teruknya pemakaian umat islam khususnya pada zaman ini..Dan daripada ini terjadinya pelbagai masalah lain seperti zina, rogol, raba dan sebagainya.. Adakah perkara-perkara seperti ini akan berlaku sekiranya semua umat islam khususnya mengikut apa yang telah disyariahkan oleh Allah.? Dan didalam hadis Rasulullah (s.a.w) ada menyatakan bahawa ‘ sesunggunhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak ‘..jika kita melihat kepada zahir hadis ini, akhlak memaunkan peranan penting dalam pembangunan ummah.. tanpa akhlak maka masyarakat akan menjadi huru-hara..dan tanpa masyarakat negara tidak dapat disatukan..dan tanpa negara ummah tidak dapat disatukan..dan tanpa ummah kita akan dipandang rendah oleh golongan yang ingin menjatuhkan islam.

Membina masyarakat yang baik.

Tujuan yang ketiga adalah bagi membentuk satu masyarakat yang baik dan mulia..Seperti yang saya katakan, tanpa peribadi yang baik maka masyarakat yang baik tidak dapat dibentuk.. Marilah kita kembali kepada Zaman Rasulullah, masyarakat yang agung dapat dibentuk melalui syariah islam ini..mereka mengamalkan syariah yang diturunkan kepada mereka..Tetapi cuba kita lihat zaman kita sekarang ini..betapa banyaknya anak luar nikah yang dilahirkan dan dibuang tanpa ada rasa sedikit pun rasa belas kasihan kepada bayi yang dilahirkan..adakah masyarakat seperti ini yang kita mahukan..cuba kita fikirkan sejenak adakah perkara seumpama ini akan berlaku jika sekiranya kita mengikut syariah yang telah Allah tetapkan kepada kita..tentu sekali tidak.. Allah menetapkan syariah bukan untuk membebankan hambanya bahkan sebagai jalan yang bahagia bagi hambanya..jalan yang terbaik..adakah disana terdapat jalan yang lebih baik daripada jalan yang telah ditunjukkan oleh Allah dan RasulNya? Marilah sama-sama kita fikirkan.. ” Tepuklah dada, tanyalah iman masing-masing “. Wallahua’lam..


 

Beza Antara Feqah dan Syariah…

Dalam satu kelas pengajian islam, dua orang pelajar agama di salah satu universiti di Jordan sedang membincangkan tentang perbezaan antara syariah islamiyyah dan juga fiqhu islami..marilah sama-sama kita ikuti perbualan dua orang pelajar ini..

Yusuf : Assalamualaikum ya sohibi..kaifa haalak? Maza taf’al al-aan?  ‘indaka wakt faragh?

Yunus : Waalaikumussalam ya habibi..alhamdulillah ana bikhair..wah..wah..wah..bukan main lagi yer die..cakap arab macam orang arab dah..ade je mase kosong..kenapa? ade pape masalah ke ni?

Yusuf : Masalah tu ade jugaklah tapi mungkin lebih kepada pandangan atau perkongsian ilmu dari anta kot..anta kan dah lame kat sini ana ni baru tahun pertama..ade doktor syariah tu die ade bertanye pasal syariah dengan feqah..samada sama ke tidak? Sama je kan?

Yunus : Eh..tak samela..ade perbezaan die..Syariah Islamiyyah tu ialah apa yang terkandung dalam nusus atau ayat Al-Quran yang telah diwahyukan kepada junjungan mulia nabi Muhammad ( s.a.w.) dan juga apa yang terkandung dalam hadis-hadis baginda ( s.a.w.) baik dari segi perbuatan atau perkataan yang mana sebahagian hadis baginda menjelaskan apa-apa yangditerangkan secara umum didalam Al-Quran.. dan sebagaimana yang kita tahu setiap pelakuan dan percakapan nabi kita itu diwahyukan oleh Allah.. Firman Allah dalam surah an-najm yang bermaksud.. ( dan tidaklah die ( Muhammad ) bercakap menurut nafsunya, bahkan ianya telah diwahyukan oleh Allah ).. dan pada surah al-hasyr yang bermaksud ( setiap apa yang disuruh oleh rasul ( Muhammad ) maka ambiklah, dan apa-apa yang dilarang olehnya maka jauhilah )..

Yusuf : Oww…hebat benor yer Ust.Yunus kite..dah boleh bagi ceramah ni..hihihi.. Baru ana faham maksudnye.. Ana ingatkan syariah tu macam hukum puasa..hukum solat dan macam-macam hukum lagila..

Yunus : Bukan-bukan..itu lah dinamakan feqah islami..

Yusuf : Owww…maknenya feqah ni ialah apa yang difahami oleh para alim ulama daripada nas-nas Al-Quran dan Hadisla?

Yunus : Haah..betul tu.. feqah ni ialah kefahaman alim ulama dalam memahami nas-nas syariah tadi..dan daripada nas-nas tadilah hukum-hukum agama kita dikeluarkan..sebab itu apabila kite lihat pada masalah feqah..terdapat anyak kata-kata ulama.. dan daripada perbezaan pandangan inilah adenya mazhab pada zaman kita ini..

Yusuf : Owww… macam tu rupenya.. maknenya disini.. Syariah Islamiyyah itu satu tetapi feqah itu ada bermacam-macam pendapat?

Yunus : Betul tu..Syariah Islamiyyah itu tidak akan berubah kerana ianya maksum..yakni dijaga oleh Allah kerana Allah yang menetapkan syariah islamiyyah ini.. tetapi feqah itu banyak kerana perbezaan kefahaman oleh alim ulama kita.. dan kita kena ingat..bahawa setiap pendapat dan pandangan alim ulama itu dikeluarkan berdasarkan kefahaman mereka yang mendalam tentang sesuatu masalah tersebut dan mereka menggunakan kaedah-kaedah yang betul dalam mengeluarkan hukum dari nas-nas tersebut.. dan perkara terakhir kita juga kena tahu bahawa manusia itu tidak maksum jadi ade kalanya ijtihad mereka itu tersilap.. jadi kita sebagai pelajar ni perlulah mempelajari kaedah istinbat hukum dari nas-nas syariah ini bagi mengelakkan kita dari memegang pegangan yang salah…

Yusuf : Betul..betul..betul..satu lagi Ust.Yunus..Feqh islami ni terbahagi kepada dua bahagian kan?

Yunus : Haah..satu bahagian iaitu hukum-hukum yang dibuat berdasarkan dalil yang thabit atau dalam istilah arabnye dalil qat’i..dan satu bahagian lagi dalil yang dibuat bukan berdasarkan dalil qat’i tetapi ijtihad ulama sendiri… Pada bahagian kedua inilah jelas nya perbezaan antara pendapat para alim ulama..  Atau kita dapat singkatkan bahagian pertama dinamakan sumber utama ( masodir asliah ) iaitu Al-Quran, hadis, ijmak dan qias.. dan bahagian kedua dinamakan sebagai sumber kedua ( masodir tabi’iah ) iaitu kata-kata sahabat, saddu zara’ik, istihsan, uruf dan adat, istishab, maslahah mursalah dan kata-kata ahli madinah..

Yusuf : Wah..hebat benor ust yunus ni..bangga ana dapat senior macam ust ni.. terjawab dah semua soalan yang bermain dalam kepala ana ni.. terima kasihla ust.. kalu ust ade mase jemputlah datang rumah.. ana ade buat makan-makan sikit.. ana balik dulula yer ust.. Assalamualaikum..

Yunus : InsyaAllah ana datang..syukran alaik..Waalikumussalam..

* Kaifa haalak – apa khabar?

* Maza taf’al al-aan – Tengah buat ape sekarang?

* ‘ indaka wakt faragh – ade mase kosng tak?

* ana bikhair – saya khabar baik..

Beban Pelajar Agama..

Sekarang ini kita dapat melihat terlalu ramai pelajar2 kuliah syariah atau lebih sinonim lagi dengan nama pelajar agama. Tetapi berapa ramiakh daripada golongan ini yang menyedari apakah tujuan utama dan beban yang mereka bawa apabila mereka telah masuk berkecimpung dalam bidang AGAMA ini? Pernahkah kita selaku pelajar AGAMA bertanya pada diri sendiri ” APAKAH TUJUAN SEBENAR AKU MEMPELAJARI AGAMA ISLAM ? ” ” APAKAH BEBAN DAN TANGGUNGJAWAB AKU DI MASA HADAPAN ? ” andai kita pernah bertanya tentang ini pada diri kita bersyukurlah tetapi jika kita belum pernah terdetik untuk bertanya akan hal ini maka AWASLAH.

TUJUAN BELAJAR AGAMA…

Tujuan utama kita mendalami ilmu agama ini adalah untuk kita mengenali dan mendalami serta menghayati keindahan agama itu sendiri. Agama islam adalah panduan dan suluk untuk kehidupan kita di dunia yang fana’  ini. Dunia hnayalah JAMBATAN atau PERHENTIAN sementara bagi kita untuk kita menuju ke hari yang  ABADI kelak. Jadi tujuan utama kita mempelajari ilmu ini adalah untuk menyelamatkan diri kita dari AZAB ALLAH yang teramat pedih di AKHIRAT sana. Itu adalah hadaf utama kita. Di samping hadaf utama ini di sana terdapat hadaf2  sampingan lain seperti mengislahkan umat dan sebagainya.

BEBAN SEBAGAI PELAJAR AGAMA..

Terdapat  TIGA BEBANAN dan PEGANGAN sebagai seorang pelajar agama :

إن الطلاب الشريعة هو آيات الله تتحرك و تتمشي

” sesungguhnya seorang pelajar syariah ( pelajar agama ) adalah penjelas atau penerang kepada ayat2 ALLAH ( Al-Quran & Hadis ) yang bergerak ”

Maksud yang dikehendaki dari kata2 ini adalah setiap pelajar agama ini telah dilabelkan oleh masyarakat bahawa mereka ini adalah golongan yang memahami segala-galanya tentang HUKUM2 ALLAH dan setiap PERMASALAHAN dalam agama islam. Tetapi adakah kita sebagai pelajar agama ini telah mencapai tahap yang telah dilabelkan oleh mereka? Perlukah kita untuk mencapai apa yang telah mereka harapkan dari kita? LEBIH2 LAGI JIKA KITA INI ADALAH PELAJAR YANG  MENDAPAT TAJAAN ATAU ZAKAT DARI NEGERI MASING2… RENUNGKANLAH…

إن الطلاب الشريعة هو رايات أو العلام للدين الله

Sesungguhnya pelajar2 syariah ini adalah pemegang bendera2 atau panji2 islam ”

Maksudnya ialah setiap pelajar agama ini merupakan identiti kepada pengenalan orang asing kepada agama islam itu sendiri. Sepertimana bendera negara melambangkan sesebuah negara yang mana melambangkan kedaulatan dan kekuatan negara itu sendiri. Jadi selaku pelajar atau orang yang menjadi identiti kepada agama, seharusnyalah kita ini lebih berwaspada tentang setiap gerak geri kita. Tidak kiralah dari segi mana pun seperti percakapan, kelakuan, sikap dan sebagainya. Jangan kerana kita seorang AGAMA ISLAM INI DIPANDANG RENDAH oleh mereka2 yang selalu mengikuti perkembangan islam ini. Sepertimana peribahasa melayu ada mengatakan ” KERANA NILA SETITIK, ROSAK SUSU SEBELANGA “…

إن الطلاب الشريعة هو التابيعيات للناس

sesungguhnya pelajar agama ini adalah ikutan kepada manusia2 lain ”

Maksud kepada kata2 ini sudah jelas dan tidak perlu dijelaskan sebenarnya tetapi atas rasa tanggungjawab saya ingin menerangkan juga tentang maksud kata2 ini. Menjadi ikutan kepada manusia lain bukanlah satu perkara yang MAIN-MAIN, jadi seharusnya kepada mereka2 yang bergelar pelajar agama ini mengambil PERHATIAN yang mendalam dalam setiap gerak-geri kita terutamanya yang zahir seperti pakaian, percakapan, kelakuan dan sebagainya. Untuk menjadi ikutan yang terbaik seharusnya kita sebagai pelajar agama membaiki segala kesalahan yang kita lakukan. Terimalah teguran yang memberi manafaat kepada kita. InsyaAllah satu hari nanti orang yang kita nasihati akan mengikut nasihat kita.

Ingatlah bahawa perjalanan kita sebagai seorang pelajar agama bukan berakhir apabila kita habis belajar bahkan baru bermula. Bermula dari DIRI, KELUARGA, MASYARAKAT dan NEGARA. Jadi kita perlu bersedia dari segi mental dan fizikal dalam menempuhi cabaran yang bakal bermula tidak lama lagi. Jadikan waktu belajar kita ini sebagai MEDAN LATIHAN untuk kita sebelum kita menempuhi MEDAN YANG LEBIH BESAR LAGI…

Segala yang baik itu datangnya dari  ALLAH dan segala yang lemah dan silap itu datangnya dari kelemahan diri saya sendiri.. Wallahua’lam…

Kebahagiaan Anak Adam (3)

Berlanjutan dari dua post sebelum ini mengenai kebahagiaan anak adam maka akan berakhirlah satu koleksi tentang 3 kebahagiaan anak adam setelah selesainya post ini. Jadi bagi mereka2 yang tertunggu2 tentang sambungan dua post sebelum ini bolehlah melengkapkan penantian dengan membaca post yang terakhir ini iaitu mengenai kenderaan yang baik. Mengapa di katakan kenderaan yang baik itu juga merupakan satu kebahagiaan kepada anak adam? Apa yang dimaksudkan dengan kenderaan yang baik? Dari aspek manakah yang di nilai untuk mendefinisikan kenderaan itu adalah satu kenderaan yang baik? Dapatkah kenderaan yang baik itu melancarkan perjalanan dakwah? Marilah sama2 kita mencari jawapan tersebut dalam post kali ini. Sebelum kita melangkah lebih jauh lagi ke dalam tajuk ini marilah sama2 kita fahami dahulu apa yang dimaksudkan dengan kenderaan yang baik itu sendiri.

Saya tidak mahu untuk mendefinasikan mengikut kamus dewan atau apa2 kamus yang ada di muka bumi ini tapi hanya sekadar mendefinasikan secara rawak makna yang dikehendaki dari maksud frasa ini. Apa yang di maksudkan dengan frasa ini adalah seseorang itu memiliki satu kenderaan yang mampu memberi segala kemudahan dan keselesaan kepada penggunanya. Dengan makna yang lain adalah bukan kenderaan yang mewah serta elegan tetapi satu kenderaan yang dalam kondisi yang baik dari semua aspek baik kebersihan, kelancaran sistem, keelokan enjin dan sebagainya. Salah ke kalu memiliki kenderaan yang mewah? Tidak salah sama sekali asalkan berada dalam linkungan kemampuan seseorang itu sendiri. Jangan pula memiliki kereta yang mewah dan elegan tetapi hutang keliling pinggang dan hidup tak tenang disebabkan hutang itu sendiri. Sekarang kita telah memahami apa yang dikehendaki dengan kenderaan yang baik itu. Berbalik kepada persoalan kedua. Mengenai mampukah kelancaran dakwah dipertingkatkan dengan adanya kenderaan yang baik ini?

Siapa yang dapat menafikan bahawa kelancaran dakwah bergantung juga pada kenderaan yang di miliki oleh seorang da’i? Di sini suka saya untuk membawa satu cerita mengenai salah seorang murabbi saya di malaysia. Ust mi ( bukan nama sebenar ) dia merupakan seorang yang aktif dalam berdakwah. Namun dia bukanlah seorang yang berpndapatan tinggi dalam pekerjaannya. Dia hanya mempunyai satu kenderaan kecil sahaja untuk dijadikan penggerak kepadanya ke mana2 sahaja yang dimahuinya untuk menyampaikan kuliah dan dakwah. Selalunya dia akan tiba lewat ditempat kuliahnya kerana dia terpaksa berkongsi kereta dengan isterinya. Ditakdirkan Allah mungkin kerana keikhlasannya, dia telah dihadiahkan sebuah kereta proton waja oleh seorang dermawan dari kampung tempat dia menyampaikan kuliahnya. Semenjak hari tersebut, dia dapat menjalankan tugasnya dengan lancar sekali. Sekarang ini dia telah menjadi seorang pendakwah dan pemberi motivasi dan juga penulis buku yang terkenal di malaysia. Lihatlah bagaimana dengan kenderaan yang baik seorang pendakwah itu dapat menjalankan kegiatan dakwahnya dengan begitu sempurna sekali. Jadi benarlah sabda rasullullah yang bermaksud ” kebahagiaan anak adam itu ada tiga isteri yang solehah, rumah yang lapang dan juga kenderaan yang baik “.

BaHaGiAnYa AnAk AdAm AnDaI dApAt…..( 2 )

Kebahagiaan bagi anak Adam ada tiga. Dan kesengsaraan terhadap anak Adam ada tiga. Maka di antara yang membahagiakan adalah isteri yang soleh, kenderaan yang baik serta rumah yang lapang. Dan kesengsaraan bagi anak Adam ada tiga iaitu tempat yang tidak baik dan isteri yang tidak baik serta kenderaan yang tidak baik.”

Dalam entri ini sukalah ana membawa faktor kebahagiaan anak adam yang ke dua iaitu ‘ rumah yang lapang ‘.. kenapa rumah yang lapang ini dapat memberi kebahagiaan kepada mereka? marilah kita sama2 tinjau dan selidik perkara ini.. dan marilah juga kita lihat bagaimana rumah yang lapang ini juga dapat mendidik, melahirkan dan membantu dalam kerja2 dakwah dalam islam..

Rumah merupakan tempat pertama sesi pendidikan bermula sebelum masuknya kita ke alam persekolahan.. guru kita yanag pertama adalah ibu kita sendiri..sebab itulah wanita yang solehah merupakan asas dan tunjang utama dalam kebahagiaan anak adam kerana merekalah yang akan menjadi pendidik pertama kepada bakal2 da’i yang akan datang selepas kita.. Kelahiran rumah
yang lapang dan selesa ini akan memberi kemudahan dan ketenangan semasa proses didikan berjalan di rumah. Pendidikan kepada anak-anak khususnya, perlu kepada suasana yang tenteram dan harmoni. Dari suasana inilah yang akan membentuk jiwa dan akhlak mereka.


Bukan ini sahaja malahan suasana begini akan dapat mengisi ketenteraman jiwa kepada para dai’ setelah sibuk berjuang dan menghadapi masyarakat jahiliah yang penuh dengan maksiat dan kemungkaran. Rumah yang lapang adalah rumah yang sempurna dari segi kedudukannya, kebersihannya dan kemudahan-kemudahan asas. Sebaik2nya elokla seseorang itu membuat pelan rumah itu sendiri bagi menyusun sendiri struktur rumah antara ruang tamu, bilik dan sebagainya.

Di sini juga bolehla membuat sebuah bilik perpustakaan kecil yang dipenuhi dengan buku-buku dan majalah-majalah Islam untuk meningkatkan ilmu syara dan ilmu waqei (realiti). Dari segi kebersihan pula sentiasa diuruskan dengan sempurna. Tidak dibiarkan kotoran dan abuk-abik begitu saja. Dari pandangan luarnya sudah cukup menerangkan sifat dan akhlak penghuninya. Di keliling rumah ditanami sedikit bunga sebagai perhiasan, dipotong mana-mana rumput yang
panjang dan dicat sekadarnya untuk memberi pandangan luar yang lebih elok.

Segala alat-alat moden yang boleh menjimatkan masa dan memudahkan kerja-kerja rumah adalah perlu digunakan sepenuhnya bergantung kepada kemampuan masing-masing. Kerana dengan ini akan lebih memberi kemudahan dan keselesaan. Rumah yang lapang juga sentiasa bersedia untuk digunakan dalam rangka menjalankan aktiviti-aktiviti Islam.

Iddah wanita kematian suami…

Soalan : Assalamualaikum..saya nak bertanya kepada ust tentang iddah isteri yang kematian suaminya..adakah iddahnya 4 bulan 10 hari atau ada masa yang lain..sebab ada orang kate iddah isteri kematian suami bukan 4 bulan 10 hari..betul ke? harap ust dapat terangkan?

Jawapan : Di dalam Al-quran telah jelas bahawa Allah telah menetapkan masa dan tempoh bagi iddah isteri yang kematian suaminya iaitu selama 4 bulan 10 hari.. Tidak dinafikan bahawa didalam Al-quran juga ada menyatakan bahawa iddah isteri yang kematian suami adalah setahun penuh tetapi ayat itu telah dinasakhkan hukumnya dengan ayat yang menyatakan bahawa iddah isteri yang kematian suaminya adalah 4 bulan 10 hari. Di sini saya mendatangkan kedua2 ayat tersebut. Firman Allah:

والذين يتوفون منكم ويذرون أزواجا وصية لأزاجهم متاعا إلى الحول غير إخراج

( dan mereka2 yang mati dari kalangan kamu serta meninggalkan isteri2 kamu, hendaklah kamu berwasiat kepada mereka ( isteri ) iaitu dengan memberi nafkah saguhati ( makan, pakaian dan tempat tinggal ) hingga setahun lamanya dengan tidak disuruh pindah dari tempat tinggalnya )

Di dalam ayat ini iddah bagi wanita ialah satu tahun penuh, tetapi hukum ini telah dinasakhkan dengan ayat yang turun selepasnya yang menyatakan bahawa iddah wanita kematian suami adalah 4 bulan 10 hari. Walaupun di dalam Al-Quran ayat tentang hukum iddah wanita ini ( 4 bulan 10 hari ) terlebih dahulu urutannya, tetapi ayat ini diturunkan selepas ayat yang menyatakan iddah wanita kematian isteri adalah 1 tahun penuh. Dalam kata lainnya, urutan didalam Al-Quran bukan mengikut urutan bile turunnya wahyu tetapi ia adalah petunjuk dan hidayah daripada Allah. Sekarang saya akan mendatangkan ayat yang menasakhkan ayat sebelum ini. Firman Allah :

والذين يتوفون منكم ويذرون أزواجا يتربصن بأنفسهن أربعة أشهر و عشرا

( dan orang2 yang meninggal dunia diantara kamu dan dia meninggal isteri di belakang mereka, hendaklah isteri2 itu menahan diri mereka ( beriddah ) selama 4 bulan 10 hari )

Ayat ini merangkumi semua jenis wanita yang kematian suami samada yang telah disetubuh, yang belum disetubuh, yang putus haid dan sebagainya. Kerana ayat ini tidak mengandungi lafaz yang menunjukkan khusus. Termasuk juga di dalam ayat ini wanita yang hamil dan tidak hamil. Tetapi di sana ada satu lagi hukum berkenaan wanita yang hamil yang kematian suaminya. Wallahua’lam.