Posts from the ‘akidah’ Category

Kaedah beri’tikad..( siri 1 )

Di dalam setiap perkara atau sesuatu ilmu, terdapat kaedah-kaedah tertentu bagi kita memahami dan meyakini ilmu tersebut..di dalam ilmu hadis ada kaedahnya..iaitu ulum hadis..dimana didalam ulum hadis ni kita akan mempelajari segala menda yang berkaitan dengan hadis..seperti mustolah hadis, takhrij hadis dan sebagainya..begitu juga didalam ilmu feqh..terdapat juga kaedah feqhiah dan usuliyyah yang menjadi tunggak kepada ilmu feqh ini.. sebagaimana didalam kedua-dua ilmu ini ada kaedahnya, tidak dapat tidak dalam memahami ilmu akidah ini kita perlu mengetahui kaedahnya.. Di dalam ilmu akidah ini terdapat dua jalan untuk kita menthabitkan akidah itu..pertama kaedah syar’iah dan kedua kaedah akal..

Di dalam setiap kaedah ini pula dipecahkan pula kepada beberapa kaedah yang kecil..bagi kaedah syar’iah terdapat 6 sub kaedahnya :

1) Rujukan dan sumber yang berkaitan dengan akidah ini diambil dari Al-Quran dan Sunnah.

2) Tiada pertembungan diantara Al-Quran dan Sunnah.

3) Tiada pertembungan diatara dalil naqli ( wahyu ) dan dalil akal.

4) Mengikut kezahiran nas-nas Al-Quran dan Sunnah dalam perkara berkaitan dengan akidah.

5) Yakin dengan perkara-perkara yang shubhah ( yang memerlukan kefahaman ) dan beramal dengan perkara yang muhkam ( jelas maksudnya ).

6) Tidak haru s bagi kita menasakhkan apa yang telah dikatakan ( wahyu Allah ) tentang perkara yang berkaitan dengan akidah.

Ini adalah beberapa kaedah yang berkaitan dengan syariah..yang mana kita perlu memahami satu demi satu kaedah ini bagi menguatkan lagi kefahaman kita tentang akidah.. dan insyaallah kita akan membahaskan satu persatu tentang kaedah ini pada entri akan datang..insyaallah..

Kedua adalah kaedah akal kita..atau dalil akal kita..di dalam pembahagian dalil akal ini..terdapat beberapa perkara yang perlu kita ketahui tentang akal kita..terdapat 5 perkara yang akan menjadi tunjang kepada perbincangan kita selepas ini :

1) Perkara-perkara yang wujud itu secara umumnya adalah perkara yang dapat dirasai oleh pancaindera.

2) Perkara yang mampu dicapai oleh pancaindera kita maka tiada syak lagi bahawa perkara itu adalah wujud.

3) Setiap pancaindera kita adalah terhad ( kekuatannya ), terhad ( tempohnya ) dan kadang-kadang tertipu.

4) Khayalan manusia itu terbatas.

5) Akal kita tidak mampu memikirkan kesemua benda.

Inilah antara kaedah-kaedah yang akan kita bahaskan terlebih dahulu sebelum kita bermula pada perbincangan mengenai akidah ini.. dan insyaallah saya akan cuba untuk menerangkan dengan kalam dan perkataan yang mudah bagi kita sama-sama memahami secara mendalam tentang kaedah-kaedah ini..wallahua’lam

Advertisements

Punca dan sebab syirik !!!

Setiap perkara itu mempunyai sebab dan punca kepada kejadian tersebut. Begitu juga dengan syirik ini. Disana terdapat beberapa punca dan sebab utama dan terbesar kepada berlakunya syirik ini. Di dalam entri kali ini kita akan melihat dan mengenal pasti apakah sebab dan punca tersebut satu persatu. Sebelum kita melihat kepada sebab ini, marilah kita melihat betapa beratnya penyakit syirik ini. Penyakit syirik ini bukan sahaja menjangkiti akal sahaja malahan ia juga menjangkiti hati yang mana disifatkan oleh Rasulullah sebagai raja kepada anggota badan manusia. Hati adalah satu elemen yang penting di dalam tubuh manusia. Dari hati seterusnya kepada akal yang mana akan memproses apa yang telah dikatakan oleh hati seterusnya dilaksanakan oleh anggota badan. Betapa pentingnya peranan hati ini kita dapat lihat permulaan di dalam hadis 40 permulaannya dibicarakan tentang niat yang mana tempat niat itu adalah hati.

الا وإن في الجسد مضغة إذا صلحت صلح الجسد كله وإذا فسدت فسد الجسد كله ألا وهي القلب

( ketahuilah bahawa pada jasad itu ada segumpal darah, jika baik darah itu maka baiklah segala tubuh badan ( anggota badan ), jika rosak atau buruk maka buruklah segala tubuh badan ( anggota badan  ) ketahuilah bahawasanya segumpal darah itu adalah HATI )

و ثيابك فطهر

( dan pakaian kamu bersihkanlah atau bersihkanlah ( sucikanlah ) pakaian kamu )

Pakaian dalam ayat ini telah dita’wilkan dalam 8 makna yang berlainan iaitu amal,diri,ahli,agama,jisim ( tubuh badan ), al-khalk, pakaian yang zahir dipakai dan juga Hati. Ini merupakan wahyu kedua yang diturunkan kepada Baginda Rasulullah. Wahyu pertama mengenai ilmu dan kedua mengenai kebersihan jasmani dan rohani ( tubuh badan dan hati ).

Setelah mengetahui pentingnya hati ini marilah kita sama2 melihat kepada tajuk utama kita iaitu tentang sebab dan punca kepada syirik ini. Di sini saya akan simpulkan 5 punca utama dalam berlakunya syirik ini. Punca tersebut adalah mengagungkan dan mensucikan sesuatu, beriman dengan benda yang hanya boleh dilihat dan lupa kepada yang x dapat dilihat, mengikut hawa nafsu dan syahwat, merasa diri besar dan sombong dari beribadat kepada Allah dan juga wujudnya taghut yang disembah oleh manusia. Marilah sama2 kita mendalami satu persatu sebab dan punca ini dengan lebih mendalam.

  • Mengagungkan dan mensucikan sesuatu

Maksud mengsgungkan sesuatu disini bukanlah seperti kita mengagungkan para ulama’ dan para nabi tetapi maksud yang dikehendaki ialah mengagungkan mereka ( ulama’ atau nabi ) atau sesiapa sahaja sehingga mencapai tahap mensucikan mereka ( tahap taqdis ). Banyak contoh dari ayat2 Al-Quran sendiri yang dapat menjelaskan perkara ini seperti mana ayat yang telah dinyatakan dalam entri ‘ permulaan syirik ‘ yang mana satu kaum itu telah mengagungkan sehingga mereka menyembah kelima2 orang yang soleh yang telah meninggal itu. Contoh lain pula seperti mana kaum yahudi dan nasrani yang mengambil bulat2 kata2 para pendeta dan rahib mereka dan meninggalkan ajaran nabi isa.

  • Beriman dengan perkara yang dapat dilihat dan lupa kepada yang tidak dapat dilihat

Sebagaimana yang kita maklum, sememangnya fitrah manusia ini lupa kepada perkara yang tidak dapat dilihat oleh mereka. Oleh itu mereka hanya beriman apabila mereka berada dihadapan mereka2 yang alim atau bertakwa tetapi ingkar sepenuhnya serta melakukan maksiat secara total apabila ketiadaan para alim ini. Mereka seolah2 berazam bahawa perkara yang mereka tidak dapat lihat ini tidak wujud sama sekali. Maka lahirlah kata2 falsafah ‘ tiada tuhan dan kehidupan itu adalah kebendaan@ perkara yang dapat disentuh atau dilihat ‘.

وقالوا ما هي إلا حياتنا الدنيا نموت ونحيا وما يهلكنا إلاّ الدهر وما لهم بذلك من علم إن هم إلاّ يظنون

( dan mereka berkata ” tiadalah kehidupan yang lain daripada kehidupan kita di dunia ini, kita mati dan hidup ( silih berganti ) dan tiadalah sesuatu yang membinasakan kita melainkan peredaran zaman ” Sedangkan mereka tiada pengetahuan tentang hal itu kecuali sangkaan semata2 )

Banyak contoh yang dapat kita lihat daripada perkara ini. Sebagai contohnya :

1) Orang mesir zaman dahulu menisbahkan ra’ ( رع ) sebagai Tuhan. Dialah pemberi rezeki dan pencipta dan segalanya.

2) Kaum majusi menisbahkan penciptaan, kemudaratan,manfaat, kematian dan kehidupan kepada Api.

3) Golongan agama dikalangan kaum yahudi menyatakan bahawa isa adalah anak Allah, kadang2 Allah dan kadang tiga dalam satu dan sebagainya. Dalam hal ini Allah telah menafikan kalam mereka dengan FirmanNya :

لقد كفر الذين قالوا إن الله هو المسيح ابن مريم وقال المسيح يابني اسراءيل اعبدوا الله ربي وربكم إنه من يضرك بالله فقد حرم الله عليه الجنة ومأوىه النار وما للظالمين من أنصار

( Telah kufur mereka2 yang mengatakan bahawa isa itu adalah Allah, isa berkata ” wahai kaum bani israil sembahlah Allah yang mana dia adalah Tuhanku dan Tuhan kamu semua, sesungguhnya sesiapa yang melakukan syirik kepadaNya diharamkan kepadanya syurga dan dihadapkan dia kepada neraka, dan tiadalah kepada mereka2 yang zalim itu seorang pembantu pun )

  • Mengikut hawa nafsu dan syahwat

Perkara inilah yang menyebabkan sebahagian besar manusia berat untuk melakukan ibadat kepada Allah dan susah untuk berhenti daripada melakukan maksiat kepada Allah dan juga sering melakukan perkara yang diharamkan oleh Allah.  Maka kerana terlalu mengikut nafsu ini mereka telah berpaling daripada syariat Allah dan telah duduk didalam ( melakukan ) perkara2 yang diharamkan oleh Allah. Mereka ini juga telah meletakkan satu garisan dalam perbuatan mereka selain dari apa yang telah diperintahkan oleh Allah. Firman Allah :

فإن لم يستجيبوا لك فاعلم أنما يتبعون أهوآءهم ومن أضل ممن اتبع هوىه بغير هدى من الله إن الله لا يهدى القوم الظالمين

( Jika sekiranya mereka tidak menyahut Cabaranmu@seruanmu ( wahai muhammad ) maka ketahuilah bahawasanya mereka hanyalah mengikut hawa nafsu mereka, dan tiadalah yang lebih sesat daripada mereka yang hanya mengikut hawa nafsu semata2 dengan tidak mengikut petunjuk daripada Allah, sesungguhnya Allah tidak akan memimpin dan memberi hidayat kepada kaum yang zalim ( degil ) ).

  • Takabbur dalam beribadat kepada Allah.

Takabbur adalah penyebab kepada iblis dikeluarkan daripada syurga. Takabbur merupakan satu perkara yang sangat dibenci oleh Allah. Iblis dikeluarkan dari syurga kerana takabbur terhadap penciptaannya. Dia diciptakan daripada api manakala Adam diciptakan dari tanah. Iblis mendakwa bahawa dia lebih kuat daripada Adam keran dia diciptakan daripada elemen api. Dan iblis telah melanggar perintah Allah untuk tunduk kepada Adam. Lihatlah bagaimana sifat takabbur telah menyebabkan iblis yang mana satu masa dahulu merupakan ketua malaikat telah jatuh kufur kepada Allah. Firman Allah :

ولقد خلقنكم ثم صورنكم ثم قلنا للملائكة اسجدوا لأدم فسجدوا إلا ابليس لم يكن من الساجدين قال ما منعك ألا تسجد إذ أمرتك قل أنا خير منه خلقتني من نار وخلقته من طين قال فاهبط فما يكون لك أن تتكبر فيها فاخرج إنك من الصاغرين

( Dan sesungguhnya kami telah menciptakan kamu lalu kami membentuk rupa kamu ( Adam ) kemudian kami berkata kepada malaikat ‘ sujudlah kamu kepada Adam ‘ maka sujudlah semua malaikat melainkan iblis, dia bukanlah dari golongan yang sujud itu. Allah berfirman ” apakah yang menghalangmu daripada sujud kepada Adam ketika aku perintahkan mu supaya sujud? ” iblis berkata ” wahai Tuhanku sesungguhnya kau ( Tuhan ) telah ciptakan aku dari api dan Adam daripada tanah, aku lebih baik ( elok ) penciptaannya daripada Adam ” . Allah berfirman ” turunlah engkau dari syurga ini, kerana tidak patut kau berlaku sombong didalamnya,oleh sebab itu keluarlah engkau, sesungguhnya engkau dari golongan yang hina ” )

contoh lain dalam kategori ini adalah seperti firaun yang mengaku bahawa dia adalah tuhan dan dialah yang menguasai seluruh mesir dan segala isinya.

  • Wujudnya taghut yang menjadi sembahan manusia

Ini adalah sebab dan punca yang paling penting dalam berlakunya syirik ini. Sebab dan punca ini telah lama berlaku dan tersangat lama. Dan perkara inilah yang menjadi penghalang utama dalam penyebaran islam di dunia ini. Firman Allah :

وألقى السحرة ساجدين قالوا ءامنا برب العالمين رب موسى و هارون قال فرعون ءامنتم به قبل أن ءاذن لكم إن هذا لمكر مكرتموه في المدينة لتخرجوا منها أهلها فسوف تعلمون لأقطّعن أيديكم و أرجلكم من خلاف ثم لأصلبنكم أجمعين

( dan ( kemenangan nabi musa ) ahli2 sihir itu sendiri merebahkan diri mereka bersujud sambil berkata ” kami beriman kepada Tuhan sekalian alam, Tuhan kepada Musa dan Harun ” Firaun berkata ” patutkah kamu beriman kepanya sebelum aku memberi izin kepada kamu? ” sesungguhnya ini adalah perbuatan tipu daya kamu dalam bandar ini kerana kamu hendak mengeluarkan penduduknya daripadanya, oleh itu kamu akan mengetahui akibatnya. Demi sesungguhnya aku akan memotong tangan2 dan kaki2 kamu secara bersilang dan aku akan memalang (menyalib) kamu semua ).

Lihatlah bagaimana ancaman firaun satu ketika dahulu yang mana akan menyebabkan sesiapa yang hendak beriman menjadi takut dan terus menerus dalam mengikut telunjuk dan taghut yang dibawa oleh firaun.

Banyak lagi sebab dan punca yang boleh membawa kepada syirik ini. Jadi marilah kita sama2 berwaspada dan sentiasa mendekati diri kepada Allah supaya kita jauh daripada perbuatan syirik ini. Moga2 Allah akan melindungi kita semua daripada segala perbuatan syirik yang kita semua tidak waspada dan tidak ketahui. Ameen.

Syirik ( pembahagian syirik )

Di sana terdapat beberapa pembahagian dalam syirik. Sebelum kita melangkah lebih jauh lagi dalam pembahagian syirik ini marilah sama2 kita memahami apa makna syirik itu sendiri.. adakah syirik tu sejenis biskut yang sedap dimakan apabila di cicah dengan air kopi atau sejenis kuih yang lazat dimakan tanpa ada sebarang pencicah atau makanan tambahan? Syirik bolehla kita fahami denagan erti kata mudah iaitu menyamakan antara Allah sebagai pencipta dengan makhluk Allah iaitu yang dicipta samada menyamakan pada doa atau pada meminta rezeki atau yakin bahawa benda tersebut mampu membawa kemudharatan atau manfaat dan sebagainya.. ( dalam erti kata lain syirik ialah kita meletakkan Allah dan makhluk pada darjat yang sama ).

Pembahagian syirik

syirik ini terbahagi kepada dua peringkat atau dua bahagian yang utama iaitu syirik besar dan syirik kecil.. Adapun syirik yang besar ini adalah syirik yang mana pelakunya keluar dari agama islam itu sendiri.. manakala syirik kecil ini pula adalah segala syirik yang membawa kepada syirik besar tetapi tidak sampai kepada peringkat syirik besar tersebut.. Di sana terdapat perbezaan antara syirik besar dan kecil.. saya akan simpulkan tiga perbezaan antara kedua2 syirik ini..

Perbezaan syirik besar dan kecil

1) syirik besar

  • pelakunya keluar dari agama islam
  • tidak diampunkan dosa syiriknya
  • terbatal segala amalan yang dilakukannya

2) syirik kecil

  • pelakunya tidak keluar pada agama islam
  • diampunkan atau diazabkan atas dosanya ( di atas kehendak Allah )
  • tidak terbatal segala amalan tetapi hanya amalan yang berkaitan dengan syirik tersebut sahaja akan terbatal dan sia2

Setelah kita mengetahui perbezaan antara kedua2 syirik ini marilah sama2 kita mendalami setiap peringkat syirik ini dengan lebih mendalam supaya dalam kehidupan seharian kita, kita tidak akan termasuk dalam golongan mereka yang melakukan syirik ini baik syirik besar mahupun kecil..

Syirik Besar (الشرك الأكبر )

Termasuk di dalam kategori syirik ini ialah mereka2 yang menjadikan bersama Allah itu sesuatu yang lain dalam mengharapkan bantuan atau berdoa atau dalam mencintaiNya atau takut kepadanya atau bernazar dan dalam melakukan ibadah korban. Sebahagian ulama’ telah membahagikan kategori syirik ini kepada dua bahagian..

1) Syirik yang berkaitan dengan zat Allah, nama2Nya yang mulia dan segala sifat kesempurnaanNya seperti seseorang itu mengaku dan beri’tikad bahawa disana terdapat tuhan yang lain selain daripada Allah. Misalnya kaum yahudi dan nasrani yang mengatakan bahawa uzair dan isa itu adalah Allah dan anak Allah..

لقد كفر الذين قالوا إن الله هو المسيح عيسى ابن مريم

( telah kufur mereka yang mengatakan bahawa Allah itu adalah isa anak kepada maryam )

2) Syirik yang berkaitan dengan ibadat selain kepada Allah.. iaitu menunaikan ibadat dan mengikut syariat selain daripada syariat yang telah diturunkan oleh Allah. Dalam kategori ini saya akan memberi beberapa contoh yang mungkin banyak berlaku sekarang.

  • Syirik dalam melakukan ketaatan..seperti mana kita tahu bahawa orang yahudi dan nasrani telah menjadikan ketaatan mereka kepada pendeta2 dan rahib2 mereka dalam banyak aspek terutamanya dalam menghalalkan benda yang haram dan mengharamkan benda yang halal seperti halalnya khinzir dan arak serta sebagainya.. Kita juga telah mengetahui bahawa tidak ada yang lebih layak daripada Allah dalam mengharamkan dan menghalalkan sesuatu kerana itu adalah HAK Allah semata2.. Firman Allah :

اتخذوا أحبارهم ورهبانهم أربابا من دون الله

( maka mereka ( yahudi dan nasrani ) telah mengambil pendeta2 mereka serta rahib2 mereka sebagai tuhan selain daripada Allah )

  • Syirik pada mencintai Allah iaitu manusia telah menjadikan sesuatu makhluk yang lain lebih dicintainya daripada Allah. Dalam erti kata lain telah menyamakan cinta kepada Allah dan cinta kepada makhluk serta menyamakan dalam mengagungkan apa yang mereka cintai itu sendiri. Tidak dinafikan bahawa cinta itu adalah fitrah dan tabiat manusia. tetapi apa yang dimaksudkan disini ialah iaitu melakukan apa yang disuruh oleh seseorang yang dicintai itu selain Allah dalam perkara2 yang hanya layak diperintahkan oleh Allah. Misalnya seorang itu mencintai seseorang dan dia melakukan perkara yang telah dilarang oleh Allah kerana mengikut suruhan orang yang dicintai itu.

ومن الناس من يتخذ من دون الله أندادا يحبونهم كحب الله

( dan ada juga di kalangan manusia yang mana mereka mengambil selain daripada Allah untuk dijadikan sekutu2 mereka, mereka mencintai dan mentaati mereka seperti mereka mencintai Allah )

  • Syirik dalam memohon doa dan memohon hajat samada doa ketika beribadat atau ketika ada masalah.. Berdoa hanyalah kepada Allah dan tidak kepada selainNya. Zaman sekarang ini ramai diantara manusia yang memohon sesuatu daripada para wali yang telah meninggal dengan menziarahi kubur2 mereka dan memohon hajat atau meminta sesuatu. Perkara ini sangatla bertentangan dengan agama kita yang mana di dalam agama kita kita hanyalah boleh meminta sesuatu hajat kepada Allah. Firman Allah :

أفأمنتم أن يخسف بكم جانب البر أو يرسل عليكم حاصبا ثم لا تجدوا لكم وكيلا

( adakah kamu ( setelah diselamatkan ke darat ) berasa aman dan tidak memikirkan bahawa Allah akan menggempakan sebahagian  dari daratan itu dan menimbuskan kamu atau dia akan menghantar kepada kamu angin ribut yang menghujani kamu dengan batu kemudian kamu tidak mendapati seorang pun dapat menjadi pelindung kamu )

  • Syirik pada bernazar dan juga melakukan ibadah korban..iaitu melakukan nazar atau korban kepada kubur2 wali atau sebagainya jika sesuatu hajat telah ditunaikan.

Syirik kecil (الشرك الأصغر)

Termasuk dalam syirik ini ialah seperti riak, bersumpah selain dari Allah, menyamakan kehendak dan perbuatan Allah dan manusia dan sebagainya yang mana tidak mencapai syirik besar yang menyebabkan pelakunya keluar dari agama.

  • Riak
  • Bersumpah selain dari Allah
  • Menyamakan kehendak dan perbuatan Allah dengan makhluk

PeRmULaaN sYiRiK !!!

Tahukah kite islam itu pada asalnya adalah satu agama tauhid kepada Allah semata2 dan semua manusia yang hidup adalah dilahirkan atas dasar fitrah yang suci bersih dan kesemuanya beriman dan bersaksi bahawa Allah adalah tuhan mereka semua. Firman Allah :

وإذ أخذ ربّك من بني آدم من ظهورهم ذرّيتهم وأشهدهم على انفسهم ألست بربّكم قالوا بلى شهدنا أن تقولو يوم القيامة إنّا كنّا عن هذا غافلين

(( Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka dan Dia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Dia bertanya dengan firmanNya): Bukankah Aku Tuhan kamu? Mereka semua menjawab: Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi. Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini. ))

Lihatla betapa tingginya ilmu Allah.. Dia telah memutuskan hujah mereka2 yang akan berkata pada hari akhirat kelak bahawa sesungguhnya mereka tidak pernah diberitahu tentang hakikat tauhid dengan firmanNya yang sangat menusuk kalbu di atas.. Manusia sendiri telah bersaksi dihadapan Allah ketika mana mereka ditanya dan perkara ini telah dijadiakn hujah keatas mereka2 yang kufur ketika hari pembalasan berlangsung kelak..

Manusia juga sebagaimana yang telah di khabarkan sebelum ini dilahirkan diatas fitrah yang suci bersih..kalau bak kata orang kampung kite ni dilahirkan ibarat kain putih..bersih dari segala kotoran..begitulah juga kita dilahirkan di dunia ini tanpa ada dosa sedikit pun..suci dari syirik dan dosa2 baik dosa kecik dan lebih lagi dosa besar.. Firman Allah :

فأقم وجهك للدين حنيفا فطرت الله التي فطر الناس عليها لا تبديل لخلق الله ذلك الدين القيّم ولكن أكثر الناس لا يعلمون

{ (Setelah jelas kesesatan syirik itu) maka hadapkanlah dirimu (engkau dan pengikut-pengikutmu, wahai Muhammad) ke arah agama yang jauh dari kesesatan; (turutlah terus) agama Allah, iaitu agama yang Allah menciptakan manusia (dengan keadaan bersedia dari semulajadinya) untuk menerimanya; tidaklah patut ada sebarang perubahan pada ciptaan Allah itu; itulah agama yang betul lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.}

Dalam menyatakan manusia ini dilahirkan dalam keadaan fitrah yang suci bersih juga Baginda Rasulullah telah menjelaskan dalam hadis baginda :

ما من مولود إلا يولد على الفطرة فأبواه يهودانه و ينصرانه و يمجسانه

( tidak dilahirkan seseorang itu melainkan dilahirkan dalam fitrah ( suci bersih ) maka ke atas kedua2 ibu bapanyalah akan mencorakkan mereka..samada menjadi yahudi atau nasrani atau majusi )

TaMaN iMaN dI dAlAm HaTi..InDaHnYa!!!

Bilakah syirik itu bermula dalam sejarah manusia? Syirik itu bermula dalam sejarah manusia antara zaman nabi adam dan nabi nuh.. Di antara kedua2 nabi tersebut terdapat 5 insan soleh yang sangat kuat ibadat dan takwa mereka kepada Allah.. Tapi bagaimana boleh berlaku syirik jika mereka kuat beriman dan beribadat kepada Allah? Bukan mereka yang melakukan kesyirikan tersebut kepada Allah tetapi kaum mereka yang hidup selepas mereka.. Untuk kite mendalami kisah mereka eloklah kite tahu siapakah name2 mereka.. Firman Allah :

وقالولاتذرن ءالهتكم ولا تذرن ودّا ولا سواعا ولا يغوث ويعوق ونسرا

Dan (ketua-ketua) mereka (menghasut dengan) berkata: Jangan kamu meninggalkan (penyembahan) tuhan-tuhan kamu, terutama (penyembahan) Wadd dan Suwaa’ dan Yaghuth dan Ya’uuq, serta Nasr.

Inilah nama kelima2 orang yang soleh ketika itu..kelima2 para solihin ini sangat2 disayangi oleh kaum yang hidup satu zaman dengan mereka..Tetapi Allah sayangkan kelima2 para solihin ini dan telah memanggil mereka pulang ke rahmatullah.. maka kaum mereka berasa teramat sedih dengan kematian mereka.. Dari situlah bermulanya pergerakan iblis laknatullah.. Iblis lalu menyerupai salah seorang daripada kaum tersebut dan berkata ” kalaulah kamu membuat patung2 bagi mengingati mereka nescaya akan bertambah kekuatan kamu untuk beribadat kepada Allah “.. maka kaum tersebut menerima bisikan iblis ini dan membuat patung2 sebagai tanda ingatan mereka kepada orang soleh tersebut.. Maka selepas berlalunya kaum yang membuat patung sebagai ingatan sahaja hidupla kaum selepas mereka.. Maka sekali lagi iblis datang dan berkata ” inilah apa yang disembah oleh datuk nenek moyang kamu dahulu”.. maka dengan kejahilan mereka mereka mengikut telunjuk iblis laknatullah.. dan bermula syirik dalam sejarah manusia..

Disini kita dapat melihat bagaimana halus dan licik iblis mendatangkan bisikan kepada sesuatu kaum atau manusia.. hanya dengan kata2 dan lisan sahaja iblis telah dapat menjerumuskan kebanyakan manusia dalam lembah kesyirikan.. Dan disana juga kita dapat lihat betapa pentingnya ilmu dan betapa buruknya kejahilan terhadap sesuatu.. kaum ini telah disesatkan oleh iblis kerana kejahilan mereka terhadap kaum yang sebelum mereka.. Oleh itu kita sebagai orang islam haruslah mempertingkatkan daya dan usaha dalam mencari ilmu pengetahuan supaya kita jauh dari kejahilan dan kesyirikan..

MeNdALaMi MaKsUd Al-iLaH…

Sebagaimana yang telah dijanjikan dalam post sebelum ini saya akan cube untuk berkongsi ilmu tentang makna yang perlu kita dalami dengan sebenar2nya dari kalimah yang mulia ini yakni Al-ilah..marilah sama2 kita singkapi makna yang tersingkap disebalik kalimah yang mulia ini dari pelbagai sudut..pertama dari sudut bahasa, dari sudut pendapat dan pandangan orang jahiliah dan juga kesimpulan yang dapat kita buat melalui kefahaman ini…moga2 dapat dihayati dan diamalkan dalam diri maksud sebenar kepada maksud al-ilah ( ketuhanan ) ini…

Perkataan arab sinonimnya tercipta melalui 3 huruf yang utama..kalimah Al-ilah berasal dari huruf hamzah ( ء ) lam ( ل ) dan ha’ ( ه ).. di dalam kamus arab terdapat banyak makna yang ditafsirkan.. antara ialah..cenderung, tidak boleh berpisah, rindu, pengabdian, mengharapkan dan juga berlindung.. dari makna2 yang yang ditafsirkan dapatla kita simpulkan bahawa Al-ilah ini hanya layak kepada seseorng yang kuat, berkuasa, hebat, dicintai, ditakuti, di geruni dan sebagainya.. Ini kerana kebiasaan manusia hanya akan cenderung kepada sesuatu apabila berhajat kepada benda tersebut… mungkinkah kita akan cenderung kepada seseorg atau sesuatu yang tidak akan dapat membantu kita? saya yakin tiada seseorg pun di dunia ini akan cenderung kepada benda tersebut…

Jika diteliti lagi makna yang ditafsirkan di dalam kamus bagi kalimah ini setiap penafsiran mempunyai satu rabitoh ( ikatan ) antara satu sama lain… dalam kata mudah yang lain… Sebagai seorang manusia yang begitu lemah kita akan mengharapkan perlindungan dari seseorg yang mempunyai kuasa dan kekuatan..kita akan mula cenderung kepada seseorg itu dan mula kasih dan rindu padanya..bagi membuktikan rase cinta dan kasih itu kita akan mula melakukan perkara yang disukainya ( mengabdikan diri ).. lihatlah ikatan yang terjalin antara makna2 yang telah ditafsirkan ini… Maka patutlah kita faham bahawa perkataan Al-ilah itu hanyalah untuk Yang maha agung dan perkasa yakni Allah subhanu wata’ala sahaja dan tiada yang layak selain daripadaNya..


Sekarang mari kita lihat pula dari sudut pemahaman orang arab jahiliah tentang Al-ilah ini… firman Allah dalam kitab sucinya yang bermaksud :

” dan mereka ( org kafir ) memperbanyakkan tuhan mereka selain daripada Allah dengan harapan mereka mendapat pertolongan dan perlindungan ”

” dan mereka ( org kafir ) memperbanyakkan tuhan mereka selain Allah dengan harapan mereka akan mendapat pertolongan dari tuhan mereka ”

Dalam dua potong ayat dari al-quran ini dapatla kita simpulkan bahawa orang arab jahiliah dahulu mahupun sekarang menganggap Al-ilah ( tuhan ) sebagai suatu yang dapat menolong dan menyelamatkan serta melindungi mereka dari segala marabahaya dan kesulitan yang akan menimpa mereka. Sembahan golongan ini mempunyai pelbagai masalah antaranya ialah :

1) sembahan mereka hanya berguna ketika mana mereka mengalami kesusahan dan kesulitan.
2) sembahan mereka bukan hanya terdiri daripada jin dan manusia serta patung berhala tetapijuga menjadikan mayat sebagai  sembahan.
3) mereka menyangka sembahan mereka selain daripada Allah mendengar seruan mereka dan menunaikankan hajat mereka.

Sebelum dihuraikan lebih lanjut tentang Al-ilah ini..perlulah kita fahami maksud seruan ( doa ) dan menunaikan ( ijabah ) yang diharapkan seseorang dari Al-ilah..sebagai contoh..

seseorang yang sakit sudah pastinya akan mengharapkan pertolongan daripada doktor dan menyerunya. Dalam konteks ini seruan pesakit tersebut bukanlah seruan yang sama ditujukan kepada Al-ilah. Adalah wajar bagi pesakit itu untuk meminta doktor untuk membantunya mengikut aturan dunia ini. Adapun sekiranya pesakit itu menyeru kepada patung atau orang yang dah meninggal untuk kesembuhannya maka dia telah menjadikan makhluk itu sebagai tuhan atau dalam erti kata yang mudah dia telah mempertuhankan patung tersebut.

mana mungkin seorang hamba itu akan mengharapkan sesuatu yang tidak mempunyai daya dan kekuatan untuk menuanikan hajatnya. seperti mana contoh yang lepas.. tidak mungkin pesakit itu akan mengharapkan sesuatu melainkan dengan keyakinan bahawa yang ditujukan harapan itu mempunyai kuasa yang mutlak bukan seperti patung dan sebagainya.

Berbalik kepada pandangan orang jahiliah tentang makna dan maksud kalimah Al-ilah ini.. Firman allah yang mafhumnya :

” dan orang2 yang menyekutukan Allah berkata ” tidaklah kami menyembah mereka melainkan semata2 kami didekatkan kepada Allah sedekat-dekatnya” ”

” dan mereka menyembah selain daripada Allah yang tidak dapat mendatangkan manfaat dan kemudharatn kepada mereka, mereka berkata ” mereka itulah ( sembahn selain Allah ) yang akan membela kami dihadapan Allah ” ”

Dari dua ayat yang mulia ini dapatlah kita simpulkan bahawa orang arab jahiliah ini tidaklah berpendapat bahawa tuhan yang mereka sembah itu mempunyai kekuasaan sama rata atau tidak tetapi mereka mempercayai dan meyakini bahawa disana adanya satu sembahan yang dikenali dengan sebutan Allah di dalam bahasa arab. Adapun kepercayaan mereka terhadap tuhan mereka hanyalah sebagai tawassul ( jalan ) dimana Allah akan menerima pujukan mereka. Kerana pujukan itu mereka menganggap mereka akan terhindar dari segala kesulitan dan kepayahan. Dengan kefahamn ini,mereka telah meletakkan sembahan mereka sejajar dengan Allah.

Dari keterangan ini dapatla kita ambil istifadhah ( faedah/peringatan ) bahawa sesiapa yang menganggap sesuatu baik dari golongan manusia, jin dan malaikat yang mampu memberi syafaat di sisi Allah lalu memanjatkan doa dan meminta pertolongan dengan upacara atau sajian maka dia telah mempertuhankan benda tersebut.

p/s ~ syafaat yang diyakini ada kekuatan kepada pemberi syafaat sehingga dapat memaksa Allah mengabulkan spt menganggap seseorang mempunyai kuasa atau sebagainya ( x boleh )

p/s ~ syafaat yang diiringi dengan kelembutan dan kerendahan hati serta tanpa paksaan spt sayafaat para nabi dan sebagainya (dbenarkan )

saya rasa sampai disini dahulu penjelasan saya mengenai Al-ilah buat masa ini..InsyaAllah saya akan menyambung tentang Al-ilah ini di masa akan datang..wallahu ‘alam

هل يعلمون ربك؟؟؟

Apabila kamu ditanya : Siapa tuhan kamu?

Maka jawablah: Tuhanku ialah Allah yang memeliharaku dan seluruh makhluk dengan nikmatNya. Dialah sahaja yang aku sembah dan tidak ada tuhan yang aku sembah selain daripadaNya. Dalilnya, firman Allah Taala:

الحمدلله رب العالمين

“Segala puji bagi Allah, Tuhan yang Memelihara dan Mentadbir sekalian alam”. (Surah Al-Fatihah, ayat 2).

Semua perkara selain daripada Allah adalah alam (makhluk) ciptaanNya dan aku adalah salah satu daripada makhlukNya.


Jika kamu ditanya lagi: Bagaimana kamu mengenali tuhan kamu?


Maka jawablah: Aku mengenalinya melalui tanda-tanda kekuasaanNya dan makhluk-makhluk ciptaanNya. Di antara tanda-tanda kekuasaanNya ialah kejadian siang dan malam, matahari dan bulan dan di antara makhluk ciptaanNya ialah tujuh petala langit dan tujuh petala bumi serta segala yang terkandung di dalam keduanya dan segala yang ada di antara keduanya. Dalilnya, firman Allah Taala:

ومن ءايته اليل والنهار والشمس والقمر لا تسجدوا للشمش ولاللقمر واسجدوا لله الذي خلقهن إن كنتم إياه تعبدون

Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya ialah malam dan siang, serta matahari dan bulan. Janganlah kamu sujud kepada matahari dan janganlah pula kamu sujud kepada bulan dan sebaliknya hendaklah kamu sujud kepada Allah yang menciptakannya, sekiranya kamu benar-benar beribadat hanya kepada Allah”. (Surah Fussilat, ayat 37).


Dan firmanNya lagi:

إن ربكم الله الذي خلق السموت والأرض في ستة أيامثم استوى على العرش يغشي اليل النهار يطلبه حثيثا والشمس والقمر والنجوم مسخرات بأمره ألا له الخلق والأمر تبارك الله رب العالمين

Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah Yang Menciptakan langit dan bumi dalam masa enam hari, lalu Dia bersemayam di atas Arasy, Dia melindungi malam dengan siang yang mengiringinya dengan cepat (silih berganti) dan (Dia pula Yang Menciptakan) matahari dan bulan serta bintang-bintang, (semuanya) tunduk kepada perintahNya. Ingatlah, kepada Allah jualah urusan menciptakan (sekalian makhluk) dan urusan pemerintahan. Maha Suci Allah Yang Mencipta dan Mentadbir sekalian alam”. (Surah Al-A’raf, ayat 54).

“Ar-Rabb” antara ertinya ialah: ‘Yang disembah’ (Hanya Allah sahaja yang layak disembah). Dalilnya, firman Allah Taala:

يأيها الناس اعبدواربكم الذي خلقكم والذين من قبلكم لعلكم تتقون. الذي جعل لكم الأرض فراشا والسماء بناء وأنزل من السماء ماء فأخرج به من الثمراترزقا لكم فلا تجعلوا لله أندادا وأنتم تعلمون

Wahai sekalian manusia! Beribadatlah kepada Tuhan kamu yang telah menciptakan kamu dan orang-orang yang terdahulu daripada kamu, supaya kamu (menjadi orang-orang yang) bertakwa. Dialah yang menjadikan bumi ini untuk kamu sebagai hamparan dan langit (serta segala isinya) seperti bangunan (yang dibina dengan kukuhnya) dan Dialah yang menurunkan air hujan dari langit, lalu dikeluarkanNya dengan air itu berjenis-jenis buah-buahan yang menjadi rezeki bagi kamu, maka janganlah kamu mengadakan sekutu bagi Allah, padahal kamu semua mengetahui (bahawa Allah ialah Tuhan Yang Maha Esa)”. (Surah Al-Baqarah, ayat 21-22).

Kata Ibnu Kathir (rahimahullah Taala): “Hanya Pencipta segala kejadian ini sahaja yang layak disembah”.

Antara jenis-jenis ibadat yang diperintah oleh Allah agar dilaksanakan adalah seperti: Islam, Iman dan Ihsan. Di antaranya lagi ialah doa, (khauf) takut, (rajaa’) harap, tawakkal, (raghbah) gemar, (rahbah) gerun, khusyu’, (khasyiah) takut, (inabah) kembali kepadaNya, (isti’anah) minta pertolongan, (isti’azah) berlindung daripada kejahatan, (istighathah) minta bantuan, (Az-Zabh) korban dan nazar serta ibadat-ibadat lain yang telah diperintah oleh Allah. Semua ibadat ini  khas untuk Allah yang Maha Tinggi.


Dalilnya, firman Allah Taala:

وأن المساجد لله فلا تدعوا مع الله أحدا

Bahawa sesungguhnya masjid-masjid itu untuk (beribadat kepada) Allah semata-mata, maka janganlah kamu menyeru dan menyembah sesiapapun bersama-sama Allah”. (Surah Al-Jin, ayat 18).


Sesiapa yang menjadikan salah satu daripada ibadat tersebut kepada selain daripada Allah maka dia telah menjadi syirik dan kufur terhadap Allah.


Dalilnya, firman Allah Taala

ومن يدع مع الله إلـها ءاخر لا برهان له به فإنما حسابه عند ربه إنه لا يفلح الكافرون

Sesiapa yang menyembah tuhan yang lain bersama-sama Allah, dengan tidak berdasarkan sebarang dalil (keterangan) mengenainya, maka sesungguhnya hitungannya (dan balasan amalnya yang jahat itu) disediakan di sisi Tuhannya. Sesungguhnya orang-orang yang kafir tidak akan berjaya”. (Surah Al-Mukminun, ayat 117).


Dalil Doa:

Tersebut dalam hadis:

الدعاء مخ العبادة

“Doa adalah asas segala ibadat”.

Dalilnya, firman Allah Taala:

وقال ربكم ادعوني أستجب لكم إن الذين يستكبرون عن عبادتي سيدخلون الجهنم داخرين

Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong (takbur) daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk ke dalam Neraka Jahannam dalam keadaan hina”. (Surah Ghafir [Al-Mukmin], ayat 60).

Dalil (Khauf) Takut:
Firman Allah Taala:

فلا تخافوهم وخافون إن كنتم مؤمنين

“Oleh itu janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepadaKu (jangan cuaikan perintahKu), jika kamu benar-benar orang yang beriman”. (Surah Ali ‘Imran, ayat 175).

Dalil (Rajaa’) Harap:

Firman Allah Taala:

فمن كان يرجوا لقآء ربه فليعمل عملا صالحا ولا يشرك بعبادة ربه أحدا

“Sesiapa yang percaya dan berharap akan pertemuan dengan Tuhannya, hendaklah dia mengerjakan amal yang soleh dan janganlah dia mempersekutukan sesiapapun dalam ibadatnya kepada Tuhannya”. (Surah Al-Kahfi, ayat 110).

Dalil Tawakkal:

Firman Allah Taala:

وعلى الله فتوكلوا إن كنتم مؤمنين

“Hanya kepada Allah hendaklah kamu berserah (bertawakkal), jika kamu benar-benar orang yang beriman”. (Surah Al-Maidah, ayat 23).

ومن يتوكل على الله فهو حسبه

“Sesiapa berserah diri (bertawakkal) kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan baginya (menolong dan menyelamatkannya)”. (Surah At-Tholaq, ayat 3).

Dalil (Raghbah) Gemar, (Rahbah) Gerun dan Khusyu’:

Firman Allah Taala:

إنهم كانوا يسارعون في الخيرات ويدعوننا رغبا ورهباوكانوا لنا خاشعين

“Sesungguhnya mereka sentiasa berlumba-lumba dalam mengerjakan kebaikan dan sentiasa berdoa kepada Kami dengan penuh harapan, gerun dan takut serta mereka pula sentiasa khusyu’ (taat) kepada Kami”. (Surah Al-Anbiya’, ayat 90).

Dalil (Khasyiah) Takut:

Firman Allah Taala:

فلا تخشوهم واخشوني

“Maka janganlah kamu takut kepada mereka dan takutlah kamu kepadaKu”. (Surah Al-Baqarah, ayat 150).

Dalil (Al-Inabah) Kembali kepada Allah:

Firman Allah Taala:

وأنيبوا إلى ربكم وأسلموا له

Dan kembalilah kamu kepada Tuhan kamu dengan bertaubat, serta berserah dirilah kepadaNya”. (Surah Az-Zumar, ayat 54).

Dalil (Isti’anah) Memohon Pertolongan:

Firman Allah Taala

إياك نعبدوا و إياك نستعين

“Hanya kepada Engkau sahajalah (Ya Allah) Yang Kami sembah dan hanya kepada Engkau sahajalah  kami memohon pertolongan”. (Al-Fatihah, ayat 5).


Dalil daripada hadis:


(( إذا استعنت فاستعن بالله )).

“Apabila kamu meminta pertolongan maka mintalah dengan Allah”.


Dalil (Isti’azah) Memohon Perlindungan:

Firman Allah Taala:

قل أعوذ برب الناس

Katakanlah (wahai Muhammad): Aku berlindung dengan Tuhan (Pemelihara) sekalian manusia. Yang Menguasai sekalian manusia”. (Surah An-Nas, ayat 1-2).


Dalil (Istighathah) Meminta Bantuan:

Firman Allah Taala:

إذ تستغيثون ربكم فاستجاب لكم

(Ingatlah) ketika kamu memohon pertolongan daripada Tuhanmu, lalu Dia memperkenankan permohonan kamu”. (Surah Al-Anfal, ayat 9).

Dalil (Az-Zabh) Korban:

Firman Allah Taala:

قل إن صلاتى ونسكى ومحياى ومماتى لله رب العالمين

Katakanlah: Sesungguhnya solatku, ibadatku (sembelihanku / korbanku), hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbir sekalian alam, tiada sekutu bagiNya”. (Surah Al-An’am, ayat 162-163).


Dalil daripada hadis:


((لعن الله من ذبح لغير الله )).

“Allah melaknat sesiapa yang menyembelih (korban) untuk selain daripadaNya”.

Dalil Nazar:

Firman Allah Taala:

يوفون بالنذر ويخافون يوما شره مستطيرا

“Mereka menyempurnakan nazar mereka (apatah lagi yang diwajibkan Tuhan kepada mereka), serta mereka takutkan hari (Akhirat) yang azab seksanya merebak di sana sini”. (Surah Al-Insan, ayat 7).

anda beramal atau tidak? ataupun xtahu? jom lihat same2…

Sesungguhnya wajib ke atas setiap muslim, lelaki dan perempuan memahami tiga perkara ini dan beramal dengannya.

Pertama: Allah telah mencipta dan memberi rezeki kepada kita semua serta tidak membiarkan kita tanpa petunjuk. Dia telah mengutuskan RasulNya kepada kita. Sesiapa yang taat kepadaNya, akan mendapat balasan Syurga dan sesiapa yang ingkar akan mendapat balasan Neraka.

Kedua: Allah I sekali-kali tidak membenarkan untuk menyekutuiNya dengan sesuatu apapun dalam melakukan ibadat kepadaNya, walaupun dengan malaikat yang hampir (dengan Allah) atau nabi yang diutus.

Ketiga: Sesiapa yang mentaati Rasul dan mengakui akan keesaan Allah I tidak harus baginya membela dan menyokong mereka yang menentang ajaran Allah dan RasulNya, walaupun mereka merupakan kaum kerabat yang terdekat.

Sesungguhnya agama (Islam) yang lurus (Al-Hanifiyyah) iaitu agama yang dibawa oleh Nabi Ibrahim u yang mengajar bahawa Allah I sahaja yang berhak disembah dengan penuh ikhlas dan ketaatan. Itulah yang diperintahkan oleh Allah I kepada semua manusia dan sesungguhnya Dia mencipta mereka untuk tujuan tersebut.