Sekarang ini kita dapat melihat terlalu ramai pelajar2 kuliah syariah atau lebih sinonim lagi dengan nama pelajar agama. Tetapi berapa ramiakh daripada golongan ini yang menyedari apakah tujuan utama dan beban yang mereka bawa apabila mereka telah masuk berkecimpung dalam bidang AGAMA ini? Pernahkah kita selaku pelajar AGAMA bertanya pada diri sendiri ” APAKAH TUJUAN SEBENAR AKU MEMPELAJARI AGAMA ISLAM ? ” ” APAKAH BEBAN DAN TANGGUNGJAWAB AKU DI MASA HADAPAN ? ” andai kita pernah bertanya tentang ini pada diri kita bersyukurlah tetapi jika kita belum pernah terdetik untuk bertanya akan hal ini maka AWASLAH.

TUJUAN BELAJAR AGAMA…

Tujuan utama kita mendalami ilmu agama ini adalah untuk kita mengenali dan mendalami serta menghayati keindahan agama itu sendiri. Agama islam adalah panduan dan suluk untuk kehidupan kita di dunia yang fana’  ini. Dunia hnayalah JAMBATAN atau PERHENTIAN sementara bagi kita untuk kita menuju ke hari yang  ABADI kelak. Jadi tujuan utama kita mempelajari ilmu ini adalah untuk menyelamatkan diri kita dari AZAB ALLAH yang teramat pedih di AKHIRAT sana. Itu adalah hadaf utama kita. Di samping hadaf utama ini di sana terdapat hadaf2  sampingan lain seperti mengislahkan umat dan sebagainya.

BEBAN SEBAGAI PELAJAR AGAMA..

Terdapat  TIGA BEBANAN dan PEGANGAN sebagai seorang pelajar agama :

إن الطلاب الشريعة هو آيات الله تتحرك و تتمشي

” sesungguhnya seorang pelajar syariah ( pelajar agama ) adalah penjelas atau penerang kepada ayat2 ALLAH ( Al-Quran & Hadis ) yang bergerak ”

Maksud yang dikehendaki dari kata2 ini adalah setiap pelajar agama ini telah dilabelkan oleh masyarakat bahawa mereka ini adalah golongan yang memahami segala-galanya tentang HUKUM2 ALLAH dan setiap PERMASALAHAN dalam agama islam. Tetapi adakah kita sebagai pelajar agama ini telah mencapai tahap yang telah dilabelkan oleh mereka? Perlukah kita untuk mencapai apa yang telah mereka harapkan dari kita? LEBIH2 LAGI JIKA KITA INI ADALAH PELAJAR YANG  MENDAPAT TAJAAN ATAU ZAKAT DARI NEGERI MASING2… RENUNGKANLAH…

إن الطلاب الشريعة هو رايات أو العلام للدين الله

Sesungguhnya pelajar2 syariah ini adalah pemegang bendera2 atau panji2 islam ”

Maksudnya ialah setiap pelajar agama ini merupakan identiti kepada pengenalan orang asing kepada agama islam itu sendiri. Sepertimana bendera negara melambangkan sesebuah negara yang mana melambangkan kedaulatan dan kekuatan negara itu sendiri. Jadi selaku pelajar atau orang yang menjadi identiti kepada agama, seharusnyalah kita ini lebih berwaspada tentang setiap gerak geri kita. Tidak kiralah dari segi mana pun seperti percakapan, kelakuan, sikap dan sebagainya. Jangan kerana kita seorang AGAMA ISLAM INI DIPANDANG RENDAH oleh mereka2 yang selalu mengikuti perkembangan islam ini. Sepertimana peribahasa melayu ada mengatakan ” KERANA NILA SETITIK, ROSAK SUSU SEBELANGA “…

إن الطلاب الشريعة هو التابيعيات للناس

sesungguhnya pelajar agama ini adalah ikutan kepada manusia2 lain ”

Maksud kepada kata2 ini sudah jelas dan tidak perlu dijelaskan sebenarnya tetapi atas rasa tanggungjawab saya ingin menerangkan juga tentang maksud kata2 ini. Menjadi ikutan kepada manusia lain bukanlah satu perkara yang MAIN-MAIN, jadi seharusnya kepada mereka2 yang bergelar pelajar agama ini mengambil PERHATIAN yang mendalam dalam setiap gerak-geri kita terutamanya yang zahir seperti pakaian, percakapan, kelakuan dan sebagainya. Untuk menjadi ikutan yang terbaik seharusnya kita sebagai pelajar agama membaiki segala kesalahan yang kita lakukan. Terimalah teguran yang memberi manafaat kepada kita. InsyaAllah satu hari nanti orang yang kita nasihati akan mengikut nasihat kita.

Ingatlah bahawa perjalanan kita sebagai seorang pelajar agama bukan berakhir apabila kita habis belajar bahkan baru bermula. Bermula dari DIRI, KELUARGA, MASYARAKAT dan NEGARA. Jadi kita perlu bersedia dari segi mental dan fizikal dalam menempuhi cabaran yang bakal bermula tidak lama lagi. Jadikan waktu belajar kita ini sebagai MEDAN LATIHAN untuk kita sebelum kita menempuhi MEDAN YANG LEBIH BESAR LAGI…

Segala yang baik itu datangnya dari  ALLAH dan segala yang lemah dan silap itu datangnya dari kelemahan diri saya sendiri.. Wallahua’lam…